"Beramallah kamu untuk duniamu seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya, dan beramallah kamu untuk Akhiratmu, seolah-olah kamu akan mati esok"
چاريله كبنرن دڠن جالن برفيكير،جاڠنله اندا سڤرتي اورڠ بوتا يڠ مڠيكوت تونتونن اورڠ. كراڬوان ايتله يڠ داڤت مڽمڤأيكن كڤد كبنرن، سسياڤا يڠ تيدق راڬو،مك دي تيدق برفيكير، سسياڤا يڠ تيدق برفيكير مك دي تيدق وسڤادا. بارڠ سياڤا يڠ تيدق وسڤادا مك دي تتڤ بوتا دان ترسست. رينوڠيله واهاي انسان
DeNgaN MeNgInGaTi AllaH HaTiKaN TeNaNg...

Pengikut

Google+ Followers

Jumaat, 17 Jun 2011

Masa kian pendek?

atau pengurusan masa kian celaru?

Astaghfirullah..
Bila ditetapkan bahawa dalam sehari perlu pada istiqomah sekian-sekian surah dan sekian-sekian zikir,dari situ saya boleh melihat 'kekuatan' amal.

Terkadang sekadar mengheret tubuh ke kamar tidur dengan Al Quran. Betapa lemahnya untuk istiqomah. Walaupun begitu, cuba berusaha sebaik mungkin.

Paling akhir, mencium Al Quran kerana tiada kesempatan untuk berdamping dengannya..dan tidur bersama hafalan.

Terkadang dalam mengantuk, diri akan memulakan 'ceramah' untuk diri sendiri.

Jangan hairan saya suka berbicara sendiri, terutama waktu mengantuk.
Kerana itulah muhasabah yang sempat.
Sikit-sikit daripada tidak dapat apa-apa.

Ini untuk diriku yang lemah..semoga mendapat baja iman.

Apa yang penting??
Susah, senang, lapang, sempit...ingatlah Allah...

Khamis, 16 Jun 2011

ISTIKHARAH



Padamu YaTuhan kau lepaskanlah aku dari tangan yang keliru
Demi namamu Ya Allah
Ku bersujud penuh merendah
Berikan aku jawapannya
Biar sakit, biar pahit, biar diutus itulah kesempurnanku

Ya Rahman
Seandainya dia adalah yang terbaik buatku
Kau bukakanlah ruang hatiku untuk menerimanya
Namun seandainya dia bukanlah untuku
Lapangkan hati kami dalam menerima takdirmu
Sesungguhnya petunjuk darimu adalah yang terbaik buatku
Amin..

Selasa, 14 Jun 2011

TIPS MENGHAFAZ AL-QURAN 

Assalamualaikum w.b.t

~Al-Quran bukan sekadar dibaca, tetapi difahami dan diamalkan kandungannya~

"Sebenarnya, Al Quran itu adalah ayat-ayat yang nyata di dalam dada orang-orang yang diberi ilmu. Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami kecuali orang-orang yang zalim." (Al-Ankabuut 29:49)

Sekadar perkongsian buat pembaca yang dirahmati Allah,

Untuk menghafal dan menjadikan kalam-kalam Allah makanan dan zikir bagi diri kita :


  • Mestilah dimulakan niat untuk menghafaz ayat-ayat al Quran itu kerana Allah.
· Menggunakan naskhah Al-Quran yang sama setiap kali membaca, menghafaz, dan membuat rujukan (semakan bacaan). ini bertujuan mengelakkan kekeliruan tempat (kedudukan) ayat yang dihafaz. tempat ayat atau posisi memainkan peranan penting dan amat berpengaruh dalam memberi kesan kepada hafazan anda.

· Gunakan naskhah Al Quran mushaf Uthmani kerana kedudukan, struktur, dan susunan ayatnya diatur dalam bentuk yang mudah untuk dihafaz, dirujuk, dan diingati.
· Ayat atau surah yang hendak dihafal hendaklah dilancarkan bacaannya terlebih dahulu. pastikan tajwidnya dengan betul. sebagai contoh hendak hafal surah ali-Imran. mulakan dari muka surat yang pertama surah tersebut. lancarkan muka surat yang pertama itu dahulu.

· Bacaan hendaklah diulang-ulang sehingga betul-betul lancar. pastikan tidak mula menghafaz ayat sebelum bacaan betul-betul lancar kerana ini akan menjadikan anda mudah lupa semula ayat tersebut dan mungkin juga mengakibatkan hafalan anda bercelaru.

· Mulakan hafalan dari ayat ke ayat. pastikan hafazan mengikut langkah. hafaz dahulu ayat yang pertama sehingga hafaz (baca ayat pertama berulang-ulang kali sebagai satu cara menghafaz yang baik), barulah berpindah ke ayat yang kedua. kemudian hafaz ayat ke kedua , ulang balik dari ayat yang pertama. kemudian baru masuk ayat yang seterusnya.

· Pastikan ada kawan atau ustaz yang dipercayai ilmu tajwidnya dan baik bacaannya untuk anda tasmi’ (memperdengarkan atau semak) bacaan dan hafazan anda.

· Amalkan membaca ayat-ayat yang telah anda hafaz dalam solat-solat yang anda lakukan. banyakkan solat sunat sebagai satu cara yang baik bagi melatih bacaan ayat-ayat yang telah dihafaz. ini bertujuan membiasakan ayat-ayat yang telah di hafaz ke dalam amalan harian anda.

· Amalkan membaca ayat-ayat Quran yang telah anda hafaz di mana-mana sahaja sebagai zikir atau nyanyian hati atau mulut. contohnya, ketika menunggang motorsikal, ketika termenung, ketika hendak tidur, dan lain-lain yang di fikirkan baik. hal ini akan menambahkan lagi keupayaan anda untuk anda mengingati ayat-ayat hafazan tersebut.

· Amalkan memakan manisan seperti kurma atau madu bagi tujuan menguatkan daya ingatan.

· Jauhi amalan maksiat. jaga bicara lidah, jaga kewajipan dan adab sebagai muslim.

· Tanamkan semangat yang kuat untuk menghafaz bukan sekadar hangat-hangat tahi ayam. cuba hafaz sebanyak mungkin. InsyaALLAH sehingga hafiz. walaupun memakan masa yang lama.

· Banyakkan memohon doa kepada ALLAH supaya di permudahkan hati dan minda untuk menerima al Quran.

· Pilih waktu yang sesuai untuk menghafaz. sebagai contoh, waktu selepas solat fardhu. utamakn SEBELUM WAKTU SUBUH atau SELEPAS SUBUH kerana waktu ini tenang dan damai. pastikan waktu yang anda gunakan untuk menghafaz adalah istiqamah.

· Tidak perlu menghafaz secara terburu-buru. biar sedikit-sedikit, asalkan istiqamah dan berkesan.


KAEDAH LAIN YANG PERLU ANDA BACA:

SEBELUM MENGHAFAL
1. Mempunyai azam dan minat untuk menghafal
2. Memilih waktu yang sesuai untuk menghafal
3. Memilih tempat yang sesuai untuk menghafal
4. Berada dalam keadaan tenang
5. Tenangkan fikiran sebelum menghafal
6. Pilih sebuah jenis mushaf dan jangan ubah dengan jenis mushaf lain
7. Beristighfar, membaca selawat dan doa sebelum mulai menghafal

TEKNIK-TEKNIK MENGHAFAL
A. Teknik “Chunking” (potongan-potongan)
* Mengelompokkan ayat yang panjang dalam beberapa bahagian yang memang sesuai mengikuti arahan guru atau ustaz, jika belajar bersama mereka
* Mengelompokkan awal surat pada beberapa bahagian (2 atau 3 bagian) yang sesuai
* Mengelompokkan surah dalam beberapa bahagian, contohnya mengikut pertukaran cerita
* Mengelompokkan juz kepada beberapa bahagian mengikut surah, hizib, rubu’, cerita dan sebagainya
* Mengelompokan kelompok surah, setiap 10 juz dan sebagainya
B. Teknik Mengulang
* Membaca sepotong atau sebagian ayat sekurang-kurangnya lima kali sebelum mulai menghafalnya
* Membaca ayat yang telah dihafal berulang-ulang kali (10 atau lebih) sebelum berpindah ke ayat seterusnya
* Selepas menghafal setiap setengah halaman, harus diulang beberapa kali sebelum diteruskan bahagian yang setengah halaman lagi
* Sebelum menghafal bahagian Al-Qur’an seterusnya, harus diulang bahagian yang sebelumnya.
C. Teknik Menghafal Dengan Teman
* Pilih seorang teman yang sama-sama berminat
* Orang pertama membaca dan disemak oleh orang kedua
* Orang kedua membaca dan disemak oleh orang pertarna
* Saling menyebut ayat antara satu sama lain
E. Teknik Mendengar Kaset/CD
* Pilih seorang qari yang baik bagi seluruh Al-Quran atau beberapa qari bagi surah-surah tertentu
* Sebelum mulai menghafal, dengar bacaan ayat-ayat yang ingin dihafal beberapa kali
* Amati cara, lagu dan tempat berhenti bacaan qari tersebut sehingga terpahat di pikiran
* Mulai menghafal ayat-ayat tersebut dengan cara dan gaya qari tersebut
* Sentiasa mendengar kaset/CD bacaan Al-Quran dan kurangi atau tinggalkan mendengar lagu-lagu kerana akan mengganggu penghafalan
F. Teknik Merakam
* Rakam bacaan kita di dalam kaset dan dengarkan lagi untuk memastikan bacaan dan hafalan yang betul
* Bagi kanak-kanak, rakam bacaan ibu-bapa atau guru kemudian diikuti oleh bacaan kanak-kanak tersebut
* Minta kanak-kanak tersebut mendengar kembali rakaman tersebut beberapa kali hingga menghafalnya
G. Teknik Menulis
* Tulis kembali surat yang telah dihafal. Kemudian cek lagi dengan mushaf.
* Menulis setiap ayat pertama awal surat, atau setiap rubu’, atau setiap juz, atau setiap surah dalam sehelai kertas.

MEMELIHARA HAFALAN
1. Jauhi maksiat mata, maksiat telinga dan maksiat hati
2. Banyak berdoa, terutama waktu mustajab doa seperti ketika berbuka puasa, ketika dalam perjalanan, selepas azan dan lain-lain lagi
3. Menetapkan kadar bacaan setiap hari, contohnya, selembar, setengah juz, 1 juz dan sebagainya
4. Membaca pada waktu pagi dan mengulangnya pada waktu malam
5. Jangan membaca ketika sedang bosan, marah atau mengantuk
6. Menulis setiap ayat yang mutasyabih

PESANAN USTAZ & USTAZAH (AL-HUFFAZ)
1) Hafallah dengan memahami maknanya.
2) Berakhlaklah sebagaimana yang anda baca dalam al-Quran
3) Ulangilah tiap kali sebelum dan selepas Subuh
4) Baca dalam solat fardhu.
5) Perbanyak solat sunat agar dapat banyak mengulang di dalamnya.
6) Jangan tidur selepas Subuh, manfaati masa sebaiknya
7) Rajinlah menghafal n mengulang
8) Orang yang cuba menjaga al-Quran, lebih hebat ujiannya. maka, bersabarlah atas ujian yang lebih berat itu.
9) Bila rasa malas mengulang datang, itu salah satu tanda syaitan menggoda, maka, lawanlah. jangan putus asa.
10)Jika sukar menghafal pada satu-satu ayat, lawanlah dan teruskan, insyaAllah, ada bantuan-Nya.

PESANAN AL-ZAHRAWI
* Hafallah mengikut maqra' sewaktu bangun malam, di waktu sunyi sehingga lepas subuh. InsyAllah ketika itu Allah membuka seluasnya langit dan mendengar permohonan hambaNya.
* I'adah (ulang hafalan) setiap juzu' boleh juga dilakukan selepas Solat Maghrib jika tidak berkesempatan seharian.
* Jaga hati, pandangan dan diri, kerana ayat suci tidak akan mendampingi jiwa-jiwa yang kotor.

P/S : Berusahalah memelihara kalam-kalam suci itu, mudah-mudahan Allah meredhainya.. moga-moga ayat-ayat Allah itu sentiasa meniti di bibir dan hati kita hingga ajal menjemput kembali..





BOHONG SUNAT: DICIPTA OLEH ORANG YANG SUKA BERBOHONG

Bohong atau dalam bahasa Arab disebut al-kazib, ialah menyatakan sesuatu perkara yang hakikatnya tidak benar. Termasuk dalam kategori berbohong ialah perbuatan orang yang tidak menepati janji dan orang yang berniat jahat untuk tidak mahu menunaikannya.

Perbuatan berbohong amat buruk sekali kesannya kepada kehidupan manusia. Perbuatan itu boleh merosakkan akhlak dan menghancurkan nilai-nilai murni hubungan sesama manusia. Malah akibat berbohong boleh mencetuskan permusuhan dan tindakan keganasan di pihak lain yang teraniaya.

Oleh sebab itu, Islam amat melarang amalan berbohong  sesama manusia. Berbohong merupakan perbuatan terkutuk yang dilaknat Allah bahkan termasuk dalam dosa besar. Jadi, sebelum perbuatan itu menjadi amalan, hindarilah dengan bertaubat.

Walau bagaimanapun, mereka yang sering berbohong, bahkan menjadi budaya, sukar diselamatkan. Mereka ini dikategorikan sebagai orang munafik iaitu mengaku beriman, tetapi tidak dengan sepenuh hati. Mereka sering berbohong sedangkan mereka tahu larangannya.

Sabda Rasulullah s.a.w. bermaksud: “Tanda-tanda orang munafik itu ada tiga sifatnya, iaitu apabila berjanji tidak ditunaikan, apabila bercakap dia berdusta, dan apabila diberi amanah dia khianati” (Riwayat Bukhari dan Muslim).

Sehubungan itu, sesiapa yang berbohong memberi makna bahawa keimanannya masih tidak sempurna biarpun dirinya mengaku beriman kepada Allah. Berbohong yang diucapkan oleh lidah itu telah menghakis keimanannya. Sebaliknya, mereka yang benar-benar beriman akan melakukan apa yang disuruh dan menjauhkan segala yang dilarang.

Supaya merealisasikan keimanan itu, orang yang beriman tidak mahu berbohong. Pada masa yang sama, lidah digunakan sebaiknya dalam mengatur kata-kata. Jika tidak, pasti dia akan diam berdasarkan saranan Rasulullah s.a.w.

Sabda Rasulullah yang bermaksud: “Sesiapa yang beriman kepda Allah dan hari kiamat, maka hendaklah dia berkata yang baik atau diam” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Dalam hadis lain antaranya bermaksud: “Tidak akan lurus iman seseorang hamba, sehingga lurus pula hatinya, dan tidak akan lurus hatinya sehinggalah lurus lidahnya. Dan seseorang hamba tidak akan masuk syurga selagi tetangganya belum aman daripada kejahatan lidahnya” (Riwayat Ibnu Adid-Dunya). 

Jadi, sebagai orang yang beriman, jauhkanlah diri daripada kejahatan lidah, mengeluarkan kata-kata dusta. Firman Allah yang bermaksud: “Jauhkanlah perkataan-perkataan dusta” (surah al-haj: 30)

Berdasarkan ketegasan larangan berbohong itu, maka tidak benar dakwaan sesetengah orang bahawa ada “bohong sunat”. Masakan Allah s.w.t. boleh memberi pahala kepada orang yang berbohong sedangkan terdapat larangan yang begitu tegas.

Jadi, mereka yang menyebut bohong sunat itu seolah-olah mahu “menghalalkan” perbuatan berbohong. Padahal pembohongan disenaraikan sebagai perbuatan terkutuk dan dosa besar.

Walau bagaimanapun, berbohong kerana terpaksa demi menyelamatkan nyawa dan maruah, dibenarkan dalam kadar yang munasabah. Namun, kebenaran ini bersifat sementara dalam tempoh yang terhad. 

Berbohong dalam keadaan itu dihukumkan harus, bukan sunat seperti yang didakwa oleh sesetengah pihak.
Oleh hal yang demikian, setiap orang tidak wajar berbohong hanya dengan alasan bohong sunat. Berhati-hatilah daripada terjebak dalam perangkap ini. Ingatlah, berbohong selain batas yang dibenarkan di atas akan memutuskan hubungan sesama manusia kerana orang yang menjadi magsanya pasti akan memusuhinya. Yang pastinya orang yang gemar menipu akan semakin tidak disukai orang lain.

Manakala di akhirat, orang yang berbohong mendapat penyeksaan di dalam neraka. Sabda Rasullulah yang bermaksud: “Tiada melangkah kedua kaki saksi palsu pada hari kiamat nanti, sehinggalah api neraka membakarnya” (Riwayat Ibnu Majah dan Hakim)
Related Posts with Thumbnails